Pages

March 30, 2010

Jadilah seperti teratai

Minggu kemaren gw cheng beng (tradisi sembahyang leluhur) ke makam kakek nenek + mama. Biasa lah kalo uda waktunya cheng beng itu semua orang pada lomba2 siapa duluan nyampe dan sembahyang. So jadilah kita rencananya jam 6.30 atau 7 uda berangkat (tau lah kan apa kelanjutannya? hahahaahha). Gw sih bisa begitu dengar telepon bunyi langsung bangun & angkat telepon. Cuma ya abis tu golek lagi hahahahaha minta kena ketok ni palanya. Memang ga sampe lama sih. Langsung siap2. Berangkat lah kita jam 7.45 (jauh banget nih waktunya dari yang direncanain).

Sampe ke Tamora jam 8.05 (ngebut oy.. takut uda macet susah deh tar). Seperti tradisi, kita selalu sembahyang yang lebih tua dulu ato lebih tinggi pangkatnya. Jadilah kita semua sembahyang akong amah (kakek nenek) dulu. Nah kebetulan makam akong amah itu letaknya di depan selokan yang gede (gw ga tanda yang mana makam akong amah selama ini ~ jaat banget yah ~ sampe akhirnya gw ingat2 selokan gede selokan gede). Begitulah sampe ke sana langsung kita siap2 buat sembahyang. Keluarin buah dan kue buat sembahyang. Kertas sembahyang, lilin dan semua teman2nya.

Setelah selesai sembahyang dan bakar kertas sembahyang, mulailah kita duduk2 sebentar seperti biasa dan makan huat kue yang tadi uda disembahyangin. Setelah selesai dan beres2, kita mo langsung ke vihara buat sembahyang mama. Pas jalan keluar eh tiba2 adek gw bilang : ga pernah gw liat teratai seumur idup gw. Gw sampe nanya : hah?? Dimana ada teratai rupanya? Ternyata ada di selokan gede yang tadi loh. Ini gambarnya


Bagus yah? Walopun idupnya di selokan dengan air yang kotor tapi bunganya tetap bagus :)
Pernah dengar statement yang kira2 isinya gini : walopun tumbuh di air yang keruh, (teratai) tetapi tetap bagus. Kira2 yah - hehehehe.